Update

Kamis, 28 Juli 2016

Kisah Seorang Jomblo Saat Bikin SIM

Kisah Seorang Jomblo Saat Bikin SIM

This is true story of  Jomblo ( Pengalaman Bikin SIM )

Helooo selamat pagi,siang dan malam..gimana kabar kalian para pembaca hari ini? Semoga sehat,selamat,sentosa dan selalu dlm rahmat-Nya ,kalau ada yang sakit semoga cepet sembuh, yang lagi galau semoga makin galau ๐Ÿ˜ƒ,yang masih jomblo?? Yang sabar yaa mungkin kalian emang ditakdirkan untuk jadi jomblo abadi..upss maap saya ralat yang masih jomblo semoga segera ketemu jodohnya ๐Ÿ˜ƒ  ..


Oke langsung saja sesuai judulnya kali ini ane mau cerita tentang pengalaman ane buat SIM alias Surat Izin Menikah ehh Surat Izin mengendara maksudnya..hehe 

Oke lanjut.. Umur ane 20 tahun gan dan ane belum punya SIM padahal ane sering bolak balik ke-luar kota pake motor buat menuntut ilmu,kerja ama bertualang sama temen2 ane. Karena ane belum punya SIM ane jadi sering dibuat dag dig dug der kalo lewat jalan-jalan yang katanya sering ada razia polisi, pernah suatu hari ane lagi buru-buru agak ngebut pake motor dijalan raya sesampainya ditikungan ehh tiba-tiba ada rombongan bapak-bapak gagah pake rompi ijo sama helm, mengarahkan ane buat menepi ,gue kagetnya minta ampun kaya lihat hantu ,jantung ane rasanya jedag jedung kaya lagi jatuh cinta ๐Ÿ˜ , dengan sopan bapak polisi berkata "selamat siang pak (padahal wajah ane masih imut-imut gan tapi dipak-pak ) bisa tunjukan SIM dan surat-surat kendaraannya? " bla bla bla

Okeh gak usah panjang lebar intinya ane kena tilang gan karena gak punya SIM ,beberapa kali ane harus ngeluarin duit buat ngambil STNK ane yang disita ke pengadilan. Akhirnya karena ane udah muak kucing2an sama polisi dijalan raya akhirnya ane memutuskan untuk buat SIM C gan. 

Beberapa hari sebelum ane berangkat buat SIM C, ane sempetin dulu buat browsing tentang syarat2 buat SIM dan prosesnya plus cari kisi-kisi ujian soal (ceillah kaya mau ujian nasional aja pake cari kisi-kisi) ,dan ternyata syaratnya cuma foto copy KTP sama KIR dokter aja gan ,


oke skip skip skip ..

Hari kamis ,14 Juli 2016 pagi pagi ane udah dandan rapi pake kemeja, celana panjang sama sepatu buat berangkat kePOLRES dikota ane ,jarak dari rumah ane ke polres sekitar 20 KM , ane nyampai dipolres sekitar pukul 10 pagi sebelum masuk kantor ane mampir dulu ke tempat praktik dokter deket  polres buat minta KIR dokter ane masuk langsung antri, skip tiba giliran ane , ane langsung dimintai fotocopy KTP diukur tinggi badan,berat badan sama ditanya golongan darah lalu ditulis dikertas ,gak nyampai 5 menit surat KIR udah jadi,biayanya Rp. 25.000 ane ambil uang didompet lalu serahin kepetugasnya ,nah disini ni awal mula masalah yang mau ane bahas ditulisan ini..

Sambil tanda tangan dikertas si petugas bertanya "udah ada yang membantu kan mas? " ane bengong sebentar gak paham apa maksud pertanyaannya maklum ane masih lugu gan ๐Ÿ˜ƒ, begitu pertanyaan tadi diungkapkan masuk melalui telinga ane, dengan sigap langsung  diserap oleh otak ditransmisikan oleh saraf ke bagian otak yang bertugas mengolah kalimat verbal, lalu otak ane langsung memproses arti dari pertanyaan tadi,dan setelah pikiran saya paham maksud dari pertanyaan tadi muncul dua jawaban yang harus dipilih "sudah" dan "belum"  .  

Akhirnya ane paham yang dimaksud oleh petugas tadi adalah apakah sudah ada orang yang membantu saya melancarkan proses pembuatan SIM nanti atau belum (tidak sesuai prosedur alias curang) . Ternyata petugas tadi sudah bekerjasama dengan para calo untuk menawarkan jasa mereka.

Dalam otak dan hati ane berkata "belum" tapi alam bawah sadar saya memaksa menyuruh mulut ane untuk berkata "sudah" . 

Akhirnya gak sampai 1 detik ane sudah bisa menjawab "sudah" .
Saya berbohong dengan berkata "sudah" ,karena saya yakin kalau saya berkata "belum" pasti saya akan ditawari jasa calo untuk mengurus proses pembuatan SIM saya dan itu artinya saya harus menyogok alias suap , sedangkan sejak awal saya sudah bertekad untuk mendapatkan SIM dengan cara halal yaitu dengan mengikuti prosedur resmi yang sudah ada. Tidak dengan cara suap atau cara curang lainnya karena suap adalah termaksuk bagian dari korupsi dan korupsi tidak dibenarkan baik dalam aturan pemerintah ataupun agama. 

Skip skip skip

Ane langsung bawa motor ane masuk gerbang polres, disana ane langsung turun lalu bertanya kepada petugas polisi yang piket dipos depan bagaimana cara membuat SIM ,polisi tadi langsung mengarahkan saya supaya kegedung bagian belakang disanalah kantor untuk pengurusan SIM. Tapi belum sempat saya menuju kesana tiba-tiba ada seorang polisi muda tiba-tiba bertanya pada saya  "mau dibantu gak mas? "  jujur disitu ane merasa kecewa aparat yang seharusnya menjadi penegak hukum justru menawarkan tindakan melanggar hukum , sejak awal saya sudah berprinsip gak boleh nyuap dan itu tidak bisa diganggu gugat, dengan ketus saya menjawab "gak usah pak !"   Lalu langsung tancap gas kegedung belakang. 

Sesampainya dilokasi ternyata sudah banyak sekali orang yang menggurus pembuatan SIM sampai banyak yang menunggu antrian diluar gedung. Ane langsung masuk kedalam kantor lalu kebagian registrasi ,saya mendaftar untuk pembuatan SIM baru, mengisi formulir lalu membayar biaya administrasi Rp.100.000 ,lalu saya diizinkan untuk mengikuti ujian tertulis dilantai 2  disana sudah ada 2  polisi yang bertugas diruang ujian dan cuma ada 3 orang yang ikut ujian tertulis yaitu saya , seorang mahasiswi yang didampingi kakaknya dan satu lagi anak perempuan yang didampingi bapaknya. Setelah diberikan soal ane langsung kerjakan soalnya, ada 30 soal tertulis dengan pilihan ganda a,b,c . Saya menyelesaikan soal kira-kira  dalam waktu 15 menit karena soalnya tidak terlalu sulit hanya soal yang berkaitan dengan kendaraan dan rambu-rambu lalu lintas, dan juga sebelumnya saya juga sudah belajar kisi-kisininya dari mbah google ..hehe

Beberapa menit kemudian pengumuman hasil tes, alhamdulillah ane lulus dengan nilai baik tapi 2 peserta lain tidak lulus dan harus mengulang lagi besok.
Ane lalu disuruh nunggu sebentar diruang tunggu, kemudian muncul seorang petugas yang mengajak saya kehalaman depan untuk tes yang berikutnya yaitu tes praktik berkendara. Disitu saya satu-satunya orang yang mengikuti tes , 

tesnya sendiri berupa Susunan pembatas berbentuk silinder yang ditata berjajar peserta harus melewati celah antar pembatas tersebut dengan zig zag pake motor, kemudian melewati medan berbentuk angka 8 , kemudian zig zag lagi namun kali ini celah yang dilewati lebih sempit dari yang pertama dan yang terakhir melakukan manuver putar balik 2 kali yaitu sebelah kanan dan kiri dicelah yang sempit,rintangan-rintangan tersebut harus dilewati dengan  peraturan kaki tidak boleh mengijak tanah dan tidak boleh ada pembatas yang jatuh, padahal pembatasnya sensitif banget gan kesengol dikit aja jatuh. Sebelum mulai tes saya ditawari mau ujian menggunakan motor sendiri atau motor yang telah disediakan, saya pilih motor yang disediakan karena motor saya ada diparkiran yang rumayan jauh dan ternyata pilihan saya tersebut adalah suatu kesalahan besar๐Ÿ˜ž sebelum mulai ujian pak polisi yang mendampingi ane memberi contoh cara melewati rintangannya, sambil liat contoh yang diperagakan dalam hati ane  berkata "cuma kaya gitu doank gue mah inshaallah juga bisa" . 

Sebelum ujian dimulai ane disuruh pake helm safety dulu biar aman gan dan jangan lupa di'klik' . Sebelum dinilai saya minta izin untuk berputar-putar dulu untuk adaptasi dengan motor lalu saya coba rintangan yang ada ,rumayan lancar tapi ada beberapa pembatas yang jatuh dan kaki saya menyentuh tanah saat melakukan manuver putar balik , setelah itu ane disuruh coba 1 kali lagi dan langsung dinilai gan ๐Ÿ˜“  dan ternyata ane gagal lagi gan , alhasil ane disuruh ngulang lagi besok pagi . 
Kata petugasnya sih ane gagal karena kurang tenang tapi menurut ane karena belum bisa adaptasi sama motor yang ane pakai aja. Sebelum pulang ane disuruh ngambil duit Rp.100.000 yang ane bayarin tadi ,lalu diserahin besok pas mau tes lagi.   

sebelum ane pulang ane duduk dulu diruang tunggu karena kebetulan disini ada wifi terbuka gratis dan koneksinya kenceng bangett yuhuuuu.  Sambil main gadget ane perhatiin sekeliling ane , ane lihat bapak2 ,emak2 ,abg2 labil yang sebenarnya tadi pagi registerasinya barengan sama ane,mereka lagi nunggu buat proses pencetakan SIM . Yang bikin ane heran mereka pas registrasi bareng ane ,tapi koq pas ujian tertulis gak ada pas ujian praktek juga gak ikut , tapi koq bisa dapat SIM ??????????  Jangan2 merekaaa .. Curang,Nyuap ,nyogok ahh entahlah.. Yang jelas saya masih memegang teguh prinsip saya , SAYA GAK AKAN NYUAP BUAT DAPAT SIM .. 
Skip skip skip

Jum'at ,07 Juli 2016 

Kali ini ane pagi-pagi udah berangkat lagi ke POLRES untuk menebus kesalahan ane yang kemarin,sebelum berangkat ane sempet latihan sebentar untuk ujian praktek nanti, berkelok-kelok dan bermanuver pakai motor ๐Ÿ˜ƒ . ane sampai dikantor sekitar pukul 08.30 WIB , ane langsung masuk kekantor dan betapa kagetnya ane pagi-pagi udah banyak orang yang ngantri nunggu hasil cetak SIM,mungkin ada sekitar 50 sampai 70an orang .  

Ini kantor baru buka sekitar 30 menitan yang lalu ,koq udah pada ngantri nunggu cetakan SIM ?? Emangnya udah pada ikut ujian?? Jangan2 mereka semua nyuap (hati ane berburuk sangka, tapi emang bener gitu kenyataannya)  Disana ada bapak2, emak2, dan Abg2 alay yang sebagian abg dengan PD.nya kePOLRES hanya mengunakan sandal ,kaos dan bahkan ada yang cuma  pakai celana pendek padahal setahu ane kalo mau buat SIM harus rapi minimal pakai baju berkerah,celana panjang dan sepatu, dan kalo saya amati saya bisa tebak kalo sebenarnya kemampuan berkendara mereka masih belum mumpuni untuk bisa dapat SIM ..

skip skip skip

Akhirnya ane langsung ikut ujian praktik berkendara, ada 2 peserta lain yang juga ikut ,yang pertama si mahasiswi yang kemarin gagal diujian soal ,sama seorang ibuk2   dan dua-duanya gagal ikut ujian praktek harus mengulang lagi besok. Skip
Diujian kali ini ane memutuskan untuk menggunakan motor ane sendiri yang udah biasa ane pakai sehari-hari dan hasilnya alhamdulillah ane  berhasilll..  Berhasil..berhasill..horeee ๐Ÿ˜ƒ

Ane bayar biaya administrasi Rp.100.000 yang  kemarin dikembalikan, lalu dipanggil untuk verifikasi data dan foto diri dan beberapa menit kemudian SIM C saya sudah jadi, yang aneh adalah saya bisa langsung cetak SIM tanpa harus ikut antrian dengan orang2 yang mengantri sejak pagi tadi. Saya sempet ngobrol sebentar sama bapak2 yang ada diruang tunggu katanya sih ane bisa cetak cepet karena ane ujian lewat jalur resmi  jadinya lebih diprioritaskan. Oke fix terjawab sudah perasangka buruk ane tadi ,ternyata benar bahwa sebagian besar orang yang menunggu diruangan tersebut ternyata membuat SIM dengan cara curang alias suap alias menggunakan jasa calo . Padahal didepan kantor sudah ada poster besar dengan gambar polisi imut disamping tulisan DILARANG KKN (korupsi,kolusi,nepotisme) dan dipintu juga ditempel tulisan 'Calo dilarang masuk' ..ehh lha koq ternyata oknumnya justru orang dalam.

Maka tak heran kalo sering kita jumpai dijalan raya banyak para pengendara yang sebenarnya udah punya SIM tapi masih aja melanggar rambu2 lalu lintas atau cara berkendara yang sembrono,  lha wong ternyata SIMnya aja didapet dengan cara gak bener. 

Skip skip skip

Waktu itu pukul 11.00 WIB urusan pembuatan SIM ane udah selesai tapi ane gak langsung pulang. Ane duduk dulu diruang tunggu buat numpang wifi ..hehe  sekalian nunggu waktu sholat jum'at, setelah donwload beberapa game dan aplikasi ane langsung keluar menuju masjid kota untuk sholat Jum'at setelah itu pulang kerumah.
Sekarang ane udah punya SIM gan, jadi udah gak dag dig dug lagi kalo ketemu pak polisi dijalan ..hehe

*untuk para oknum2 yang menerima suap segeralah bertobat duit yang kalian dapatkan itu duit haram, dan kalo kalian makan dari duit haram doa dan ibadah kalian gak diterima dan itu artinya dosa dan kalo dosa kalian tau sendiri akibatnya.. Kalian tak ubahnya para koruptor yang sering muncul ditipi tipi ,sudah jelas-jelas pakai jas orange KPK tapi masih bisa senyam senyum tak tau malu..

*untuk yang mau buat SIM silahkan cari dan pelajari materi2nya serta bekali diri dengan kemampuan mengemudi yang baik dan Selalu utamakan kejujuran..

tuh guee ganteng kan mbloo
*untuk para pengguna jalan raya selalu gunakanlah perlengkapan keamanan ,patuhi peraturan lalu lintas,utamakan keselamatan diri sendiri dan pengendara lain dan selalu berdo'a sebelum berkendara ,"ingat ,keluarga menanti anda dirumah"
Demikian tulisan ane hari ini. Salam jomblo ganteng ๐Ÿ˜Ž

#jomblojujur #tertiblalulintas


Bantu Mbloogers Membagikan Artikel Ini Yaa

Posting Komentar

 
Copyright © 2016 - 2017 Mbloogers.com - Untuk Generasi Muda Indonesia. Designed by OddThemes | About | Contact and Advertising | Privacy Policy | Sitemap | DMCA.com Protection Status | ID Corners